Monday, October 18, 2010

khas buat kamu

6.30am
Aku mahu kamu yang membangkitkan aku dari tidur di pagi hari
Aku mahu senyumanmu menghiasi mataku setiap kali melihat
Aku mahu pelukanmu menjadi penyegar tubuhku untuk bangun dari tempat tidurku
Aku mahu ciumanmu yang singgah di wajahku sambil kedengaran 'good morning sayang'

8.00am
Aku mahu menikmati hidangan pagi dari air tanganmu
Aku mahu kamu menyuapkan roti ke dalam mulutku
Aku mahu kamu membetulkan tali leherku yang senget itu
Aku mahu kamu mencium tanganku sebelum aku meninggalkan rumah

12.30pm
Aku mahu menelefonmu dan ingin mendengar suaramu
Aku mahu mengetahui apakah menu masakanmu hari ini
Aku mahu kamu baik-baik saja dirumah sementara aku sedang bekerja
Aku mahu kamu tahu bahawa aku sudah mulai merindui belaian mesra darimu

4.00pm
Aku mahu memberitahu bahawa kerja di pejabat sudah hampir selesai
Aku mahu kamu menyambut kepulanganku di rumah
Aku mahu memelukmu lagi
Aku mahu merasai kehangatan itu lagi

5.30pm
Aku mahu kamu terseyum riang dikala aku tiba dirumah
Aku mahu kamu mencium tanganku kerana ketaatanmu sebagai isteriku
Aku mahu melihat wajahmu dan kemudian lenyaplah penatku
Aku mahu menceritakan kepadamu segalanya yang terjadi hari ini

7.30pm
Aku mahu berjemaah maghrib denganmu
Aku mahu menjadi imam kepadamu
Aku mahu kamu menjadi makmumku
Aku mahu berdoa kepada tuhan agar kita sentiasa bersama

9.00pm
Aku mahu makan malam semeja danganmu
Aku mahu menonton televisyen di sampingmu
Aku mahu kamu mengurutku manja ketika itu
Aku mahu mendukungmu tatkala kamu terlelap di ribaku

10.00pm
Aku mahu mengusap dahimu ketika kamu sedang lena di buai mimpi
Aku mahu memberitahu bahawa aku terlalu bersyukur dengan kehadiranmu
Aku mahu memelukmu supaya kamu tidak kedinginan malam ini
Aku mahu tidur di sebelahmu

Sayang,
Aku mahu kamu menjadi pasangan sehidup sematiku
Aku mahu membina keluarga bersama kamu
Aku mahu kehidupan seharianku begini selamanya
Aku mahu sentiasa bersama kamu
Aku mahu kamu

p/s: loving you is never a regret.

Wednesday, October 13, 2010

Bonda

Aku mengerti sudah tidak terbilang wang ringgit yang di habiskan untuk aku. Sejak kecil sehingga sekarang, tidak putus-putus aku membuat masalah. Zaman sekolah aku sering terlibat dengan pergaduhan, langgar anak orang naik basikal nak ke sekolah, hilang handphone. Setiap tahun, mesti mama akan datang ke sekolah kerana di panggil oleh cikgu disiplin, Pn.Jawariah. Dia kenal sangat dengan mama. Semakin meningkat dewasa, masalah demi masalah tidak pernah lari dari hidup aku. Semakin tua, semakin teruk masalah yang aku lakukan. Kerosakan kereta tak payah cakap la berapa ribu habis kerana aku seorang saja.

Setiap tahun, mesti nak tukar handphone. Ada saja handphone yang aku inginkan. Yang ada camera la, yang ada touch screen la, yang ada itu la ini la. Mama pula tidak pernah mengecewakan aku. Walaupun lambat, tapi mama tetap akan memberi kepadaku. Tetapi aku tidak pernah menghargai semua itu. Yang aku tahu hanya bersuka ria saja.

Aku mengerti aku ini bukan anak yang baik. Aku selalu menyusahkan mama. Aku degil. Aku tidak berfikir panjang. Aku serba kekurangan. Aku bodoh. Aku sentiasa membawa masalah.

Aku mengerti wang yang diperolehi bukannya mudah. Setiap detik mama bekerja keras untuk membahagiakan keluarga. Aku masih ingat lagi ketika mama mengajak aku pergi ke satu seminar bisnes. Mama mahu aku mendalami bisnes. Aku pergi kerana dipaksa oleh mama. Semasa seminar tu, aku hanya main game di handphone saja. Aku lansung tidak berminat. Tiba-tiba penceramah di situ mengajukan soalan kepada mama.

"Kalau diberi pilihan sama ada duit, kereta, rumah, keluarga dan populariti, apakah kepentingan yang anda mahukan?"

Tanpa berfikir panjang, lekas-lekas mama menjawab KELUARGA.

Aku di sebelah tiba-tiba tersentap. Terberhenti tanganku bermain game. Aku terharu dengan jawapan mama yang ikhlas itu. Jikalau aku, sudah semestinya jawapan aku adalah kereta. Sports car!! Sampai sekarang aku tidak akan lupa tentang perkara itu.

Pada malam yang sunyi ini, aku teringat pada mama. Aku rindu pada mama. Masa dulu, mama selalu menyuruhku mengurutnya. Urut tapak kaki guna lotion Nivea kegemaran mama. Waktu itu, dalam hati memang mengomel macam-macam. Memang tak ikhlas lansung nak urut. Mama sering mengadu kakinya sakit-sakit kalau memandu kereta lama. Lagi-lagi kalau jalan sesak. Muka aku mesti berkerut habis tanda protes tidak mahu urut.

"Bila nak habis ni?", kata-kataku yang selalu bermain dalam fikiran ketika itu. Hurmm. Aku bukan anak yang baik.

Aku ingin meminta maaf di atas segala kesalahan yang telah aku lakukan ke atas mu mama. Aku sangat berdosa kerana menyusahkan mama. Aku tidak sengaja. Tidak pernah sedetik pun terlintas di fikiranku untuk menyakiti hati mama. Aku menyesal kerana membuat mama marah.

Aku seharusnya bersyukur kerana aku masih lagi dapat melihat mama bernafas sihat sehingga sekarang. Aku masih lagi dapat mendengar suaranya yang pitchingnya tidak pernah rendah sehingga hari ini. Aku masih lagi dapat bersalam tangannya yang lembut itu sebelum keluar dari rumah. Aku sempat diberi ciuman sebelum pergi jauh dari rumah. Aku seharusnya bersyukur tentang semua ini.

Menatap senyumanmu sambil mengenangkan kesalahku, aku benar-benar sebak. Aku rindu kamu.

p/s: I know ur not reading this. but deep inside in my heart, I am so grateful to have u as my mom. Love u mama.