Tuesday, August 31, 2010

her

We are so different from each other
i saw u years ago but you don't even recognize me
everyday I imagined us to be together
Even though I thought it was impossible for you to like me

i never had the guts to approach you
cos' I thought you were an angel coming from the sky
and i was just an ordinary boy who never stop thinking of you
every time we met along the way, i could not smile but just sigh

can we be friends?
that was the first question i asked
and i was lucky cos' you said yes
I've never been so excited and I was like YES!!!

until now i am so grateful
cos' God sent me an angel to take care of me
an angel who loves me more than anything
an angel who would do anything for me

everyday i pray to God
i told Him i don't want to lose her
cos' without her, my soul would be empty
and my heart will stop beating


i love u tanto mi ángel

Saturday, August 28, 2010

misteri tasik kunang meranti part 7

AVION mengelamun sambil duduk di atas kerusi kayu. Dia duduk mendiamkan diri sambil mengusap-usap janggutnya yang putih itu. Dia kini berada di kediaman Isabela. Dia duduk di luar perkarangan rumah Isabela sambil menanti kedatangan rakan baiknya itu.

Kediaman Isabela terletak di kawasan yang agak terpencil dan jauh dari Kampung Jelaga Hijau dan juga kampung-kampung bunian yang lain. Kawasan rumahnya sungguh sejuk kerana dipenuhi dengan pokok-pokok yang menghijau menghiasi sekeliling rumahnya. Di tengah-tengah kawasan rumahnya pula terdapat kolam kecil yang bersinar-sinar apabila terkena cahaya matahari. Di tanah pula tiada ruang untuk melihat apa-apa selain dari rumput yang menghijau meliputi seluruh kawasan kediaman rumanya yang begitu cantik itu. Kediamannya begitu indah walaupun dilihat dari pelbagai sudut. Keindahan kediamannya sama seperti kecantikan wajah kepada tuan rumah itu.

Avion perlu bertemu dengan Isabela kerana dia ingin berbincang mengenai kekacauan yang dilakukan dengan pasukan helang tempoh hari. Isabela merupakan bunian yang sangat bijaksana dan memiliki pemikiran yang tajam. Avion sedar bahawa Jirgos ingin merampas takhta dan kuasa pemerintahan Avion. Jikalau perkara itu menjadi kenyataan, habislah keharmonian dan kesejahteraan penduduk bunian di Kampung Jelaga Hijau serta perkampungan yang lain. Jirgos merupakan seorang yang sangat kejam. Dia tidak layak untuk memerintah. Dia hanya inginkan kekuasaan supaya semua rakyat jelata tunduk kepadanya. Avion mengeluh.

"Riak wajah kamu sangat merunsingkan wahai Avion.", sapa Isabela dari belakang.

Avion terjaga dari lamunan apabila dia di sapa oleh rakan baiknya, Isabela. Isabela duduk di sebelah Avion. Wajahnya putih berseri-seri membuatkan sesiapa yang memandang pasti akan terpukau. Isabela hanya tersenyum melihat wajah Avion yang runsing itu.

"Katakan kepadaku wahai Avion. Apakah hajat kau ke sini?", soal Isabela.
"Aku ingin meminta pertolongan dari kau Isabela.", Avion menjelaskan hajatnya.
"Apakah pertolongan yang kau mahukan?", soal Isabela lembut.
"Kau tahu pasukan helang telah pun meracuni sungai di kampungku. Mereka kini bertindak lebih rakus lagi Isabela. Mereka benar-benar ingin merampas kerajaan bunian.", terang Avion.

Isabela hanya mengangguk memberi senyuman sambil melihat ke arah rakannya yang terlalu risau itu.

"Bukankah kau mempunyai bilangan askar yang ramai untuk menewaskan mereka?", soal Isabela.
"Kekuatan kami semua tidak dapat menandingi pasukan helang. Mereka terlalu hebat. Kuasa magis mereka adalah yang terbaik dari kalangan bunian yang lain. Malah Tok Fergon yang memiliki kuasa magis yang handal juga tidak dapat berbuat apa-apa. Dia kini sedang merawat seorang anak adam yang berjaya diselamatkan dari genggaman pasukan helang. Akan tetapi, dia tidak berjaya menyelamatkan anak adam yang seorang lagi.", satu persatu Avion memberitahu kepada Isabela.

"Seorang lagi? Bagaimana semua ini boleh terjadi? Mengapa anak-anak adam boleh terlibat dalam hal ini?", Isabela bertanyakan kepada Avion lalu bangkit dari tempat duduknya. Nadanya pula kedengaran sedikit berubah.

"Aku juga tidak mengerti akan hal ini.", Avion mula perasan bahawa riak wajah Isabela telah berubah dari tenang kepada sedikit risau.

Avion sangat mengerti akan hal ini. Dia tahu bahawa kaum bunian tidak boleh mengganggu kaum adam dan begitu juga sebaliknya. Jikalau perkara sebegini terjadi, maka akan berlaku peperangan yang sangat menggerunkan. Hal ini telah pun di beritahu turun-temurun kepada setiap bunian dari generasi ke generasi. Hal yang berkaitan tentang kaum bunian tidak dibenarkan menggganggu kaum adam adalah perkara yang wajib diberitahu kepada anak-anak bunian. Ianya bagi mengelak daripada tercetusnya peperangan yang sangat dasyat. Avion sangat bimbang akan perkara ini.

*********


Sofia berlari menyelamatkan diri. Sesekali dia melihat kebelakang bimbang jikalau ada pasukan helang yang masih mengekorinya. Begitu jauh Sofia melarikan diri dari markas pasukan helang. Kini dia terselamat dari genggaman pasukan helang. Sofia sungguh tidak menyangka bahawa dia dapat melarikan diri dengan mudah. Seolah-olah pasukan helang membenarkan dia melarikan diri begitu sahaja tetapi dia sangat bersyukur dia tidak lagi ditangkap oleh makhluk bunian yang kejam itu.

Setelah hampir satu jam dia berlari, dia berhenti di satu kawasan untuk berehat. Itupun setelah dia benar-benar yakin bahawa dia tidak lagi diekori oleh pasukan helang. Dia tercungap-cungap mengambil nafas. Seluruh tubuhnya dibasahi dengan peluh. Dia melihat keadaan sekeliling. Segalanya telah berubah menjadi gergasi sekarang. Dia sedar bahawa dia kini telah menjadi kerdil sama seperti tubuh makhluk yang menangkapnya. Dia telah melihat perubuhan itu ke atas Rizal sebelum ini. Dia sangat takut ketika itu. Dia tidak dapat berbuat apa-apa untuk menyelamatkan rakannya itu. Keadaan yang berlaku seolah-olah begitu pantas sekali. Kini, dia hanya keseorangan di dalam hutan dengan saiz tubuhnya yang kerdil. Dia memandang ke atas. Pokok-pokok begitu besar sekali, daun-daun yang berguguran di tanah juga kelihatan sungguh besar.

Tiba-tiba dia terlihat sesuatu. Dihadapannya terdapat sebuah rumah. Rumah itu begitu indah dan cantik sekali. Tetapi dia pelik. Dengan saiz tubuhnya yang kecil ini, terdapat rumah yang saiznya tidak terlalu besar. Seolah-olah yang mendiamai rumah itu juga memiliki saiz yang serupa dengannya. Dia menghampiri rumah itu. Rumah itu dipagari oleh pokok-pokok yang tingginya hanya setinggi saiz Sofia. Dia mengintai dari pagar itu.

Matanya terbeliak luas. Dia terperanjat. Tidak jauh dari pagar itu, dia dapat melihat ada orang di perkarangan rumah itu seolah-olah sedang berdiskusi sesuatu. Seorang lelaki yang agak tua dan seorang lagi perempuan.

"Ada orang la kat sana. Sape dorang tu?", bisik hati Sofia.

Sofia sebenarnya telah sampai di kediaman Isabela. Apa yang disaksikannya itu adalah Avion dan Isabela yang sedang berdiskusi.

Tiba-tiba dia terpijak ranting. Bunyi ranting itu sangat jelas kedengaran. Avion dan Isabela yang sedang sibuk berbincang tersentak. Mereka melihat di luar pagar. Kelihatan Sofia terbongkok-bongkok ingin melarikan diri kerana khuatir ditangkap oleh Avion dan Isabela.

"Siapa di sana?", Avion menyoal keras.
"Keluar kau!", Avion mengarah pula kali ini dengan nada yang lebih tinggi.

"Anak adam?", Isabela sungguh terperanjat. Dia tidak percaya bahawa terdapat anak adam di situ.
"Dari mana dia datang?"


bersambung...

Sunday, August 22, 2010

Zaman kegelapan

Aku sering kali mendengar rakan-rakanku bercerita tentang zaman kanak-kanak mereka. Zaman hingusan, zaman bermain dengan sepupu-sepupu yang lain, zaman di mana kenakalan dan kedegilan memang sukar untuk dibendung. Setiap petang, mereka akan berkumpul dengan rakan sepermainan, mula merancang untuk melakukan aktiviti-aktiviti yang menyeronokkan. Melastik burung, bermandi-manda di sungai, dan bermacam-macam lagi.

Aku cemburu setiap kali mendengar cerita-cerita menarik mereka. Zaman kanak-kanakku pula, adalah zaman 'kegelapanku'. Pelikkan? Apa yang terjadi pada zaman kanak-kanak aku? Aku berada di mana pada masa itu?

Waktu kecil, dalam darjah satu atau dua, ibu bapaku bercerai. Mereka memutuskan untuk berpisah atas sebab-sebab yang tertentu. Mama yang menjaga kami tiga beradik pada masa itu. Aku adalah yang sulung. Muka aku sangat mirip dengan muka baba. Adik-adikku pula mirip mama. Waktu itu adalah zaman yang sukar bagi mama. Dengan kelulusan yang setakat SPM, dia hanya bekerja sebagai kerani bank demi menyara kami tiga beradik. Begitu payah menjadi ibu tunggal. Gaji yang tidak seberapa itu, mama sentiasa memastikan kami tiga beradik tidak lapar dan sentiasa memberikan kami pendidikan yang cukup.

Di sebabkan ekonomi tidak lagi kukuh, kami tiga beradik tinggal bersama nenek. Datuk pula telah meninggal dunia semasa mama masih kecil lagi. Setelah hampir setahun, mama berjaya membeli kenderaan untuk kami anak beranak berjalan-jalan dan mama tidak lagi perlu menaiki bas untuk ke tempat kerjanya. Kereta kancil keluaran pertama Perodua yang edisi 'Era', warna hitam di atas dan putih di bawah. Kami sangat gembira kerana dapat menaiki kereta baru.

Aku masih ingat lagi ketika itu, kami tiga beradik teringin hendak merasa makan di KFC, melonjak-melonjak kegembiraan kami tiga beradik apabila dapat singgah di restoran itu. Dapat merasa ayam itu mungkin setahun sekali, terlalu nikmat rasannya. Yalah, budak-budak lagi masa tu, suka sangat dengan makanan sebegitu. Tiba-tiba kami ingin membeli mainan di restoran itu. Memang setiap bulan, ada saja mainan yang berbeza di keluarkan untuk menarik pelanggan supaya membeli makanan mereka. Aku juga mempunyai naluri kanak-kanak dan inginkan permainan itu, tetapi mama hanya mampu belikan kepada adik-adikku saja dan katanya aku boleh berkongsi dengan mereka.



Pada ketika itu, aku sungguh terkilan. Setiap kali, permintaan adik-adikku saja yang akan ditunaikan tetapi permintaanku akan ditolak. Dalam kereta on the way balik rumah, aku mengalirkan air mata senyap-senyap melihat adik-adik gembira mendapat permainan itu tetapi aku tidak dapat. Haha, bodoh sungguh anak sulung yang seorang ni kan?

Disebabkan mama bercerai dengan baba, nenek sangat sedih dan kecewa. Dia sangat benci kepada baba. Dia kasihan melihat mama yang masih lagi muda terkontang kanting seorang diri menyara keluarga. Secara kebetulan, wajahku yang mirip baba, lalu dia melepaskan kemarahannya ke atas diriku.

Setiap kali musim cuti sekolah, semua sepupuku akan tinggal di rumah nenek. Mereka akan bermain bersama-sama tetapi aku tidak dibenarkan bermain bersama mereka. Aku dilarang untuk bermain dengan mereka. Nenek menyuruhku duduk di dalam bilik keseorangan. Aku pun duduklah seorang diri di dalam bilik sepanjang hari. Nenek sering memarahiku. Dia sering bilang, dia benci melihat wajahku. Ada saja yang tidak kena dengan wajahku. Waktu makan tengah hari, sepupu-sepupuku yang kebanyakkannya hampir sebaya denganku akan duduk di meja makan dan makan bersama-sama. Tetapi tidak bersama aku. Aku tidak dibenarkan makan bersama mereka. Aku hanya mendengar mereka makan dari dalam bilik. Begitu juga ketika menonton rancangan kartun, aku hanya mendengar gelak tawa mereka dari dalam bilik. Waktu itu aku sangat naif. Tidak ada perasaan ingin memberontak. Aku hanya menuruti saja arahan nenek.



Setelah puas duduk di dalam bilik keseorangan, nenek masuk dalam bilik. Dia bilang pula, aku hanya duduk saja. Tidak buat kerja apa-apa. Menyusahkannya saja. Disuruhnya pula aku berdiri. Dengan naifnya, aku pun berdiri sepanjang hari. Sepanjang hari. Setelah hampir petang, barulah nenek benarkan aku makan. Itupun di dapur dan bukan di meja makan. Memang masa dapat makan, aku makan macam orang kebuluran. Masakan tidak, umur ketika itu orang kata tengah nak membesar, selera makan tengah tinggi. Nenek akan menyuruhku berhenti berdiri keseorangan di dalam bilik apabila waktu mama hendak pulang ke kerja. Dia tidak mahu mama mengetahui apa yang terjadi padaku waktu ketiadaannya.

Aku masih ingat lagi, ada satu hari tu, aku berdiri sepanjang hari, tiba-tiba aku terasa nak terkencing sangat-sangat. Untuk keluar dari bilik, perasaanya sama seperti untuk menyelinap keluar dari penjara yang di kawal ketat oleh polis dan anjing-anjing polis. Aku pun tahan dan tahan sampai terlompat-lompat dalam bilik sorang-sorang macam beruk. Sampai satu tahap, aku tidak dapat tahan lagi, lalu aku terkencing dalam seluar. Dalam hatiku waktu itu, takutnya yang amat.

"Mampos aku!", hati memang berdegup kencang kalau diketahui nenek.

Nasibku memang malang, nenek mengetahui tentang perkara itu. Dia terbau hancing di dalam bilik. Habis dipukul aku oleh nenek. Aku hanya berdiam diri dan menangis saja ketika itu.

Pernah juga, masa itu, nenek bilang dia benci melihatku berada di dalam rumahnya, disuruhnya aku berdiri di luar. Pada ketika itu, tengah hari. Kalau berdiri di luar, panas kot. Aku pun dengan canggihnya berdiri di luar di bawah panas terik. Simen lantai sangat panas. Terjengket-jengket aku berdiri. Bodoh betul, masa itu bukan nak cari selipar buat lapik. Bongok gila. Ceh!

Aku tidak pernah bilang pada mama tentang perkara ini. Aku khuatir, kalau nenek tahu, mati aku dikerjakannya bila ketiadaan mama. Sampailah satu masa, di mana aku tidak tahan lagi, aku pun mengadu pada mama. Waktu itu tengah malam. Mama baru balik dari kerja overtime. Aku mengadu pada mama bahawa nenek sentiasa memarahi dan memukulku. Mama hanya mendengar lalu memelukku. Dia menangis. Pada ketika itu, mama tidak dapat melakukan apa-apa. Kami sekeluarga hanya menumpang di rumah nenek. Mama hanya redha.

Perkara ini berulang sehinggalah mama berjaya membeli rumah teres setingkat. Mama berkerja keras siang dan overtime, dia juga mengambil kerja part time sebagai model sambilan. Mama memang tabah. Dia sangat rajin mencari rezeki demi kami. Waktu itu, kami tidak lagi tinggal bersama nenek. Aku adalah orang yang paling gembira sekali waktu itu. Haha. Zaman kegelapanku akan berakhir.

Sehinggalah beberapa tahun, mama bertemu dengan papa. Mereka berkahwin dan membuka perniagaan dengan sedikit modal dari simpanan mama dan papa. Sedikit demi sedikit, kehidupan kami menjadi selesa. Papa sangat baik. Dia sanggup menyara kami. Dia rajin bekerja untuk melihat kami senang. Aku sangat bersyukur dengan kehadiran papa dalam keluarga kami. Untuk makan di KFC, bukanlah perkara yang mustahil lagi. Papa berjaya membuatkan keluarga kami menjadi lebih selesa dari sebelumnya. Tanpa papa, mungkin kami tidak dapat hidup selesa seperti sekarang. Aku pula tidak lagi perlu hidup dalam zaman kegelepan lagi. Hoorey!!!

Apabila umurku dah meningkat dewasa nenek tidak lagi melakukan perkara itu. Mungkin usiannya yang semakin tua. Aku pun dah boleh berfikir. Kalau nak marah, aku marah dia balik. Eh tak, aku akan senyum dan beri ceramah dekat dia. Eh, entah lah. Walaubagaimanapun, dia tidak lagi melakukan perkara itu.

Waktu raya tahun yang lepas-lepas, mungkin waktu itu aku tingkatan lima, raya pertama kami sanak saudara akan berkumpul di rumah nenek. Tiba-tiba dalam tengah riuh rendah, nenek sujud di kakiku dan meminta maaf kepadaku sambil menangis di atas perbuatannya sebelum ini. Keadaan yang riuh rendah ketika itu bertukar menjadi senyap sunyi. Semua saudara-saudara hanya diam melihat kami berdua seolah-olah menonton drama. Aku hanya terpinga-pinga ketika itu. Tak tahu apa yang patut dilakukan. Aku pun memaafkannya. Hari raya kan. Setelah itu, nenek melayanku dengan baik sehinggalah sekarang sampaikan membuatkan aku berasa kekok pula.

Kuasa tuhan, sekeras-keras hati manusia, lembut juga akhirnya. Di sini aku bukan bercerita untuk meraih simpati sesiapa, tetapi sekadar ingin berkongsi betapa sayurnya aku ketika zaman kanak-kanak. Aku sangat cemburu melihat zaman-zaman hingusan rakan-rakanku. Apapun, aku percaya bahawa setiap yang berlaku, pasti ada hikmahnya. ;)

Sunday, August 15, 2010

little princess

Ada seorang puteri yang rambutnya panjang dan lurus, kurus dan tinggi. Kegemarannya adalah menari-nari apabila ketiadaan orang di sekeliling. Sering kali berpusing dan berputar sana dan sini di hadapan televisyen yang sedang menyiarkan rancangan sehati berdansa ataupun tom tom bak edisi 'ada bakat ke?'. Kasutnya bukanlah sandal biasa upin dan ipin tetapi heels, wedges, dan sebagainya yang kebanyakkannya adalah produk dari Vincci atau Nose. Seluarnya pula bukanlah short biasa tetapi kebanyakkannya adalah leggings atau mini skirts. Di bahagian atas pula perlulah dress, blouse atau apa tah lagi baju yang perempuan(berumur lebih dari 20 tahun) suka. Tidak lupa juga kadang-kadang dia akan menyarungkan seluar dalam kakak-kakaknya apabila berpeluang. Tapi apabila kantoi, alasannya selalu, "mama yang suh pakai~". Kakak-kakak hanya pasrah.

Namun begitu, setiap tahun di sekolah, dia sering mendapat tempat yang paling atas sekali. No.1 di dalam kelas bukanlah perkara baru baginya. Mendapat markah tidak kurang dari 90 markah pada setiap mata pelajaran bukanlah perkara ajaib baginya. Tetapi baru-baru ini ujian bahasa inggerisnya, dia tersilap memberi jawapan untuk soalan "What is Mop for?" dan jawapannya adalah "to wipe the sweat" dan bukannya "to wipe the floor". Tidak mengapa lah puteriku, setiap orang melakukan kesilapan. Melukis dan mewarna adalah hobinya apabila terdapat masa lapang. Bila keluar jalan-jalan pergi mall, tempat yang paling digemari olehnya adalah popular atau kedai alat tulis. Pensel, pemadam, pen dan alat tulis yang lain adalah koleksinya.

Pergerakan, percakapan, dan cara menyuap nasi di mulut adalah yang paling lemah lembut di dunia. Tiada siapa yang dapat tandingi kelembutannya. Orang yang terakhir mencuci tangan selepas makan adalah dia, memang dia!. Sering dibuli oleh adik lelakinya. Menangis adalah perkara paling redha yang selalu dilakukan olehnya apabila dibuli. Tetapi tidak pernah membiarkan adiknya terabai apabila bersama-sama berada di sekolah. Artis kegemarannya, tidak lain tidak bukan Justin Bieber. Akon pernah singgah di hati suatu ketika dahulu tetapi Justin lebih comel kataya.

Puteri ini adalah milik saya. Hari ini, 15 August 2010 adalah hari jadinya yang ke-9. Kami sekeluarga menyambut harijadinya bersama. Hadiahnya sangat banyak. Jeles~

ADRIANA DIAN PUTRI, i love u so much. HAPPY BIRTHDAY darling!!!!

Saturday, August 14, 2010

misteri tasik kunang meranti part 6

CAHAYA putih yang menyilaukan pandangan berada di hadapan Farah. Dia tidak dapat membuka matanya dengan sempurna kerana silau yang teramat terang dari cahaya putih itu. Anak matanya mengecut dan mengecilkan saiz diameternya kerana cahaya yang masuk terlalu banyak di dalam mata. Farah berada dalam ketakutan. Dia terduduk dan hanya melihat sekeliling dengan harapan ada seseorang dapat membantunya keluar dari tempat yang kosong itu. Dia terpinga-pinga dan kelihatan buntu serta kalut. Dia melihat ke kiri dan ke kanan. Kosong, tiada apa yang dijumpai. Farah hanya seorang dri di suatu tempat yang hanya terang dengan cahaya putih yang memeritkan pandangan kepada sesiapa sahaja yang melihat. Tiba-tiba dia terdengar satu suara yang sangat dikenali memanggil namanya.

"Farah. Farah.", sayup-sayup suara itu memanggil namanya.
"Farah anak mama.", suara itu semakin lama semakin jelas sekarang.
"Mama?", Farah terkejut.

Sudah hampir sepuluh tahun dia tidak pernah mendengar suara itu. Tetapi kali ini dia mendengarnya kembali. Dia sangat mengenali suara itu. Suara yang sangat disayangi dan dirindui olehnya. Itu adalah suara ibu Farah.

"Mama, mama kat mana tu?", Farah memanggil ibunya.

Suaranya bergetar kerana sebak menahan perasaan untuk menangis. Dia sangat merindui ibunya. Setiap malam sebelum tidur dia sering memeluk ibunya. Tubuh ibunya sungguh lembut apabila dipeluk. Setiap malam sebelum tidur juga, ibunya akan menggusap-usap rambut Farah sambil mencium dahinya beberapa kali dan berbisik kepadanya.

"Sweetdreams sayang. Mama sayang kamu tahu."

Itulah insan yang Farah paling sayang sekali di dalam dunia ini. Segala resah, gelisah dan kegembiraan seringkali dikongsi bersama ibunya itu. Ibunya adalah satu-satu tempat untuk dia mengadu. Farah sangat merindui insan itu.

"Mama, Farah takut ma.", air mata Farah mulai bergenang dan mengalir sambil mencari-cari dari mana datangnya suara itu.
"Mama di sini sayang.", suara ibunya muncul lagi.

Farah mengejar suara itu. Dia berjalan ke arah suara itu dengan air matanya yang semakin deras mengalir. Langkahnya semakin laju menuju ke arah suara itu. Pipinya mulai terasa panas kerana air mata yang mengalir tidak henti-henti dan dadanya mula berombak kerana sebak yang teramat sangat. Tiba-tiba dia terjatuh. Kakinya seperti tersandung sesuatu. Farah terlentang.

Ibunya perlahan-lahan muncul di sisi Farah. Ibunya tersenyum. Farah dapat melihat wajahnya yang mirip dengan ibunya sungguh berseri-seri. Matanya yang redup itu menatap wajah Farah yang menangis seperti anak kecil itu. Sungguh sempurna wajah ibunya. Tangan ibunya yang halus mengesat pipi Farah kerana air matanya yang mengalir. Terasa sungguh lembut tangan ibunya.

"Ma, Farah rindukan mama.", Farah meluahkan perasaannya. Sudah lama dia hendak memberitahu perasaannya yang terpendam itu. Tetapi dia tidak pernah terdaya untuk melakukan sedemikian.

Ibunya tidak membalas kata-kata Farah. Dia hanya tersenyum dan membelai-belai wajah Farah.

Tiba-tiba pipi Farah terasa ditampar-tampar. Ibunya pula mulai beransur-ansur lenyap dan meninggalkan kepulan asap putih seperti kabus di pagi hari. Farah memanggil ibunya tetapi sia-sia. Ibunya lenyap. Pipinya terasa ditampar lagi. Kali ini semakin kuat.

"Farah, oi Farah, bangun wei!", Botak mengejutkan Farah dari tidur.

"Mama!", Farah menjerit. Dia terbangun. Dia segera bingkas bangkit dari tidur. Di hadapannya kelihatan Botak dan Hanif sedang menghadap Farah dengan muka yang kehairanan. Rupa-rupanya Farah hanya bermimpi sebentar tadi.

Matahari sudah pun tegak berada di atas kepala. Waktu sudahpun siang. Mereka kini berada di dalam hutan kerana melarikan diri daripada burung-burung helang yang menyerang mereka malam itu. Setelah jauh melarikan diri daripada serangan burung-burung tersebut, mereka keletihan dan berehat sehingga masing-masing terlelap dan tidak menyedarkan diri.

"Bangun Farah. Kita kena gerak sekarang ni. Kita dah jauh sesat dalam hutan ni. Makanan, kompas pulak dah la takde. Kita kena cari jalan balik. Nah, amik sapu tangan ni. Lap darah kat dahi kau tu.", Hanif menghulurkan sapu tangannya yang berwarna merah jambu.
"Eee, kaler pink. Gay gila kau nip.", Botak mengutuk sapu tangan Hanif sambil membuat muka macam orang terlihat najis.
"Diamlah kau.", balas Hanif.

Farah mengambil sapu tangan itu dari Hanif lalu mengelap dahinya. Kepalanya terasa berdenyut-denyut kerana luka yang terhantuk batu semasa melarikan diri semalam. Kemudian dia melihat lengannya. Kelihatan kulit yang sedikit cerah berbanding dengan bahagian lengan yang lain kerana terdapat bekas jam tangan yang tidak pernah ditanggal olehnya. Harta yang paling bernilai dan tidak dapat dibeli oleh wang ringgit telah pun hilang. Farah teringat mimpinya tadi. Dia mengeluh dan mengelamun sebentar. Riak wajahnya kelihatan begitu sugul.

"Farah, jom.", Hanif mengajak Farah memulakan perjalanan untuk mencari jalan keluar dari hutan yang tebal itu.

Farah mengganguk. Botak pula hanya melihat gelagat Farah yang seperti isteri yang sedih kerana keguguran janin.

Mereka bertiga pun memulakan perjalanan bersama dengan harapan berjaya untuk mencari jalan keluar dari hutan itu walaupun serba tidak lengkap seperti ketiadaan makanan dan alat bantuan kompas. Mereka tidak tahu apakah halangan dan dugaan yang bakal ditempuhi. Mereka tidak tahu menahu lansung tentang selok belok hutan yang tebal itu. Mereka tahu bahawa hutan ini masih lagi tidak diterokai oleh sesiapun. Oleh kerana itu jugalah, Tasik Kunang Meranti menjadi destinasi perkhemahan mereka kali ini kerana keasliannya masih lagi terjaga. Hutan dara yang tebal masih lagi belum diterokai oleh mana-mana manusia lagi.

"Wei, apa cerita Rizal ngan Sofia?", Farah mengajukan soalan kepada Botak dan Hanif.
"Entahlah.", kedua-duanya membalas.

******************


"Tolong!!! Tolong!!!", Sofia menjerit-jerit meminta tolong.

Tangannya menghentak-hentak jaring besi tempat dia dikurung. Dia berjaya ditangkap oleh pasukan helang semalam. Setelah pasukan helang bertarung dengan Fergon, mereka berjaya menangkap Sofia lalu membawa Sofia ke markas mereka dan mengurungnya di dalam penjara yang luasnya seperti di dalam jamban tandas awam. Sofia meronta-ronta meminta dirinya untuk dilepaskan tetapi pasukan helang tidak menghiraukan permintaan Sofia itu malah mereka mentertawakan saja melihat gelagat Sofia itu. Kini, tubuh badan Sofia juga mengecil seperti saiz orang kerdil akibat terkena jampi magis dari Jirgos. Saiz badannya sama seperti bunian yang lain. Manusia sukar untuk meihatnya lagi kerana saiznya yang kecil dan hanya setinggi buku lali manusia itu.

Di dalam bilik tidak jauh dari tempat kurungan Sofia terdapat dua bunian sedang berbincang.

"Fergon kelihatan semakin kuat sekarang.", ujar Bumi kepada Jirgos.

Bumi adalah orang kanan Jirgos dalam pasukan helang. Bumi memiliki kuasa yang hampir sama kuat dengan Jirgos tetapi oleh kerana usia Bumi yang jauh lebih muda dari Jirgos yang membezakan mereka, oleh itu Bumi terpaksa akur dengan arahan ketuanya itu. Mereka berdua duduk di atas meja dan berbincang di dalam bilik.

"Ya, aku tahu. Orang tua jahanam! Fergon berjaya melarikan diri semalam bersama manusia yang satu lagi. Kepantasannya bertarung semalam memang jauh berbeza dengan sebelum ini. Dia semakin kuat. Sungguh tidakku sangkakan", Jirgos membalas dengan mukanya yang sungguh bengis.
"Betul tuan. Kita bertujuh tidak dapat menewaskannya dengan mudah. Kuasanya kali ini jauh berganda hebatnya.", ujar Bumi pula.
"Orang tua sial itu memang sengaja bermain dengan api. Aku ingin membunuhnya!", kemaraha Jirgos semakin meluap-luap sekarang.
"Apa yang kita harus lakukan sekarang tuan?", soal Bumi tenang sambil melihat ke arah ketuanya yang sedang berada dalam kemarahan itu.
"Aku tahu apa yang harus kita lakukan selepas ini. Kita akan jadikan manusia itu sebagai tebusan kita. Dengan cara ini mereka akan tunduk dengan kita. Aku yakin kali ini.", kata Jirgos sambil menggenggam penumbuknya.

Di luar bilik pula sangat riuh dengan jeritan Sofia yang meminta tolong dicampur pula dengan gelak tawa beberapa pasukan helang yang lain kerana melihat telatah Sofia yang dalam ketakutan itu.

"Encik, tolong la encik, kenapa tangkap saya? Saya tak buat salah pun encik.", Sofia merayu kepada bunian-bunian di situ.
"Hahahaha. Pelik sungguh bahasa yang kamu gunakan itu wahai manusia.", Goffey, salah satu pasukan helang ketawa berdekah-dekah melihat Sofia dari luar kurungan besi itu.
"Tolong la encik, saya takde pape yang encik nak. Tolong la lepaskan saya.", Sofia merayu lagi. Kali ini lebih mendesak.
"Boleh, kami boleh melepaskan kau wahai manusia tetapi kau perlu menyanyi dahulu. Wahahaha.", Milkos, seorang lagi bunian dari pasukan helang pula bersuara.

Sofia menghentak-hentak jaringan lagi. Dia dalam ketakutan. Dia cuba memikirkan jalan untuk keluar dari jaringan itu serta meloloskan diri dari tangkapan pasukan helang. Dia tahu jika dia tidak berjaya keluar dari situ, nyawanya mungkin dalam bahaya. Dia perlu memikirkan sesuatu. Sofia merupakan perempuan yang berani. Dia sentiasa mencari jawapan untuk segala masalah yang dihadapinya. Baginya, setiap masalah sentiasa ada jalan penyelesaiannya.

Sofia rebah dia atas tanah dengan secara tiba-tiba. Dia tidak lagi meronta-ronta meminta tolong. Dia seolah-olah tidak menyedarkan diri. Pasukan helang yang seronok ketawakan Sofia tadi terus terdiam dan terperanjat melihat Sofia. Mereka berpandangan antara satu sama lain dengan muka yang kebingungan. Sebentar tadi kelihatannya Sofia sungguh bersemangat merayu meminta tolong tetapi tidak sampai beberapa saat kemudian dia rebah pengsan.

"Tuan kata kita kena perlu memastikan manusia ini sentiasa hidup Milkos", kata Goffey kepada Milkos.
"Aku tahu itu. Jadi apa yang patut kita lakukan sekarang?", soal Milkos pula kepada Goffey.

Pasukan helang yang lain diam sambil berpandangan sesama sendiri.

"Goffey, kau masuk dan periksa dia.", arah Milkos.
"Mengapa aku?", Goffey seperti membantah.
"Kau yang mempunyai kuncinya bukan. Pergi periksa manusia itu. Jikalau dia mati, habis kita semua tahu.", Milkos memberitahu Goffey.

Goffey akur. Dia menyeluk kocetnya dan mengambil kunci pintu penjara itu. Dia berhati-hati membuka pintu penjara lalu masuk ke dalam penjara tempat tahanan Sofia. Dia melihat Sofia pengsan tidak bergerak. Perlahan-lahan dia ingin menyentuh Sofia tetapi takut-takut. Goffey merapati tubuhnya dekat dengan Sofia. Jari telunjuknya dihalakan ke leher Sofia untuk memeriksa nadinya.

Tiba-tiba Sofia bangun secara mengejut. Dia menarik kepala Goffey dan terus mendapatkan telinga Goffey lalu menggigit sekuat hatinya. Bunian itu menjerit kesakitan. Sofia hanya berpura-pura pengsan sebentar tadi. Itulah perancangan bijak yang ingin dilakukan Sofia untuk melarikan diri daripada pasukan helang. Setelah puas menggigit telinga Goffey, dia terus keluar dari pintu penjara yang terbuka luas itu. Dia terus berlari ke arah hutan selaju yang mungkin. Goffey yang baru sahaja digigit oleh Sofia terbaring di atas tanah sambil meronta-ronta kesakitan memegang telinga kirinya itu. Milkos yang terperanjat setelah melihat aksi Sofia itu tadi terus memberi arahan kepada yang lain supaya memberitahu kepada ketuanya di dalam bilik dan dia pula pergi mengejar Sofia yang berjaya melarikan diri itu. Pasukan helang yang lain menuruti perintah Milkos lalu segera ke bilik untuk mendapatkan Jirgos dan Bumi.

"Tunggu kau wahai manusia. Jangan lari!!", Milkos menjerit memberi arahan kepada Sofia.

Sofia tidak mengendahkan jeritan Milkos dan terus berlari keluar dari markas pasukan helang itu. Milkos mengejarnya. Dia ingin melemparkan kuasa magisnya kepada Sofia supaya Sofia tidak dapat berlari tetapi dia khuatir magisnya akan membunuh Sofia. Dia takut kalau-kalau Sofia mati dan Jirgos pasti akan mengamuk. Dia hanya berlari mengejar Sofia. Larian Sofia pula entah mengapa menjadi laju seperti angin. Dia menggunakan tenaganya sebaik mungkin untuk melarikan diri daripada pasukan helang. Sofia tidak akan mensia-siakan peluang yang dia miliki kali ini. Milkos mulai kehilangan Sofia yang berlari sangat pantas itu. Lama-kelamaan Sofia berjaya memboloskan diri daripada genggaman pasukan helang!


bersambung...

p/s: selamat berpuasa wahai manusia! ;)

Wednesday, August 11, 2010

misteri tasik kunang meranti part 5

TITISAN air menitis di kelopak mataku. Sesuatu yang menyembur wajahku dengan titisan air sejuk yang segar lagi harum. Terasa begitu selesa sekali keadaan sekarang. Aku dapat merasakan bahawa alas untuk aku baring sungguh empuk dan lembut bagaikan bulu angsa yang putih dikumpulkan untuk dijadikan bantal. Bauan harum membuatkan aku terasa semakin segar untuk bangun dari tidur. Burung-burung pipit bersiulan merdu di luar menggamitkan lagi suasana. Aku seperti berada di dalam kamar. Mataku yang terpejam terbuka sedikit demi sedikit. Pandangan mataku masih lagi kabur tetapi beransur pulih. Kepalaku terasa berat seperti diletakkan buku kamus tebal di atas dahiku. Payah sekali untuk aku menggangkatnya. Aku menggosok-gosok mataku perlahan-lahan sambil bangkit dari tempat pembaringanku. Tangan kananku luka di bahagian siku dan dibalut kemas oleh kain putih.

Empat orang perempuan yang wajah setiap seorangnya teramat cantik mengelilingiku. Wajah mereka begitu cantik disertakan lagi dengan hidung mereka mancung dan kulit wajah mereka sangat putih kemerahan di pipi serta sangat berseri-seri. Harumnya bau mereka hanya tuhan saja yang tahu. Mata mereka bundar serta berwarna biru belaka dilengkapi pula dengan bulu mata yang panjang melentik. Bibir pula merah jambu masing-masing mengukir senyuman tepat ke arahku. Jantungku berdebar-debar melihat mereka. Mataku terbelalak serta rahangku tercengang melihat mereka. Tidak pernah aku melihat perempuan secantik ini. Aku tidak dapat menggambarkan di mana sebenarnya aku berada. Mereka melemparkan senyuman ke arahku dan kemudian ketawa manja serta berpandangan sambil berbisik sesama mereka dan kemudian mereka melihat aku kembali.

Tiba-tiba muncul seorang lelaki tua dari tengah-tengah perempuan-perempuan itu. Wajahnya berkedut serta berjanggut putih yang panjang sehingga perut. Dia berjalan sambil memegang tongkat. Jari-jemarinya penuh dengan cincin yang berwarna warni. Di atas kepalanya memakai topi kelabu berbentuk kon tetapi hujungnya sedikit terlipat ke belakang. Lelaki tua itu memberi isyarat jari kepada mereka lalu kesemua perempuan itu tadi pergi meninggalkan kami berdua. Lelaki itu adalah Fergon.

"Wahai anak adam, beritahu kepadaku dari mana asal kamu?", soal Fergon.
"Saya asal dari Pilah. Mak orang Jerantut dan ayah pulak orang Pilah.", terangku kepada orang tua itu.
"Hahaha.", berdekah-dekah orang tua itu ketawa.
"Bukan itu maksud aku wahai anak Adam. Kamu bukan dari keturunan bunian. Kamu adalah keturunan Adam. Bagaimana kamu boleh ke tempat kami?", soal orang tua itu pula sambil mengambil cawan kayu yang berada di tepi tempat aku baring lalu menghirup air di dalamnya.

"Eh, bunian? Apahal lak bunian ni? Pak cik ni gila ke? Kat mana la aku ni?", aku bermonolog sendirian sambil mengerutkan dahi.

"Nama aku Fergon. Aku adalah dukun di kampung Jelaga Hijau. Aku mengerti waktu ketika ini kau tidak memahami apakah yang sedang terjadi pada diri kau sendiri bukan?", Fergon cuba menjelaskan.

Aku hanya mengangguk sambil membetulkan balutan di lenganku yang luka entah bila aku dapat.

"Semalam, Avion, ketua penghulu di kampung ini telah pun bermesyuarat bersama menteri-menterinya dan ingin melancarkan peperangan terhadap kaum kau, anak-anak Adam kerana aku menyangkakan kaum kau telah merosakkan tempat tinggal kami.", ujar Fergon.
"Penduduk di kampung ini sudah tidak berpuas hati dengan tingkah laku yang tidak bertanggungjawab oleh keturunan kau. Mereka tidak dapat menahan kemarahan mereka lagi dan meminta Avion untuk melakukan sesuatu. Ini kerana sungai di kampung ini telah pun diracuni dan anak kecil telah pun mati akibat terminum air di sungai itu. Tempat kami ini tidak lagi selamat untuk diduduki lagi kerana kekacuan yang datang dari keturunan kau."
"Kami mendiami kampung ini selama berpuluh-puluh tahun dengan aman dan damai tetapi sejak akhir-akhir ini tempat kami tidak lagi selamat.", perlahan-lahan Fergon menceritakan kepadaku dan adakalanya dia terbatuk-batuk kerana usiannya yang tua itu.

"Tetapi firasat aku menyedarkan aku bahawa rupa-rupanya kekacuan yang terjadi di kampung ini bukan datang dari kaum kau, tetapi dari puak bunian juga."
"Mereka adalah makhluk bunian yang kejam, jahat dan tidak berhati perut. Mereka dengki dengan pemerintahan Avion di sini dan ingin merampas takhta dan pemerintahan Avion. Mereka adalah 7 pasukan helang.", cerita Fergon dengan panjang lebar.

"Pasukan helang terlalu handal untuk ditumpaskan. Asalnya mereka tidak sekejam sekarang. Mereka juga menjalani hidup yang biasa seperti makhluk bunian yang lain tetapi mereka sangat berbakat dalam mengawal kuasa magis."
"Disebabkan mereka terlalu hebat, mereka mulai riak dan akhirnya terjerumus dengan kekuatan mereka sendiri. Mereka hanya bertujuh dan menunggang burung helang."
"Ketua mereka bernama Jirgos. Dia adalah yang terhandal sekali di antara ketujuh-tujuh pasukan helang."

Fergon menghirup lagi air yang dipegang untuk membasah tekaknya yang mulai kering kerana bercerita kepadaku.

"Semalam mereka telah menangkap kau dan menjampi kau. Adakah kau sedar tentang perkara ini?", soal Fergon kepadaku.

Aku hanya menggelengkan kepala.

"Kau telah dijampi oleh Jirgos dan telah berubah menjadi seperti kami wahai anak Adam. Kau sekarang kerdil sama seperti kami juga." terang Fergon.
"Aku sempat menyelamatkan kau dari genggaman Jirgos dan pasukannya kerana aku telah pun hidu niat buruk mereka terlebih dahulu semalam. Aku hampir-hampir tumpas ketika berlawan dengan mereka tetapi berjaya melarikan diri dan menyelamatkan kau."

Aku hanya mendengar dengan teliti sambil menggaru-garu kepala kerana masih lagi kurang pasti dengan ceritannya yang agak mencurigakannya itu lalu mencelah.

"Pak cik, maksud pak cik, pak cik ni orang bunian la ye?"

Fergon diam dan memandang ke arahku. Kemudian dia mengambil tangan kananku yang luka itu dan membuka balutannya. Aku menahan pedih sambil mengetapkan bibir hanya melihat kelakuan Fergon. Fergon seperti menjampi sesuatu dan menghembus pada tempat lukaku. Tiba-tiba luka yang terkoyak pada sikuku beransur-ansur pulih. Luka yang dalam itu perlahan-lahan tertutup semula tanpa meninggalkan apa-apa kesan parut. Aku tergamam deangan kehebatan orang tua ini.

"Fuiyoo! Canggih gila!", kataku dengan penuh teruja sambil mataku terbeliak luas kerana hampir-hampir tidak percaya dengan apa yang baru aku saksikan sebentar tadi.

"Kami adalah makhluk bunian yang mempunyai kuasa magis.", kata Fergon tersenyum lalu melepaskan tanganku.

"Tetapi aku gagal untuk menyelamatkan rakan kau yang seorang lagi.", ujar Fergon.

"Sofia!!!!", aku terperanjat.


bersambung....

Tuesday, August 10, 2010

ilhamku

kau adalah ilhamku
kau membuatkan jejak kakiku menjadi ringan
setiap petikan gitar hanya untukmu
tiada yang manis selain mengetahui kau adalah milikku
kau menyedarkan aku bahawa jatuh cinta itu sangat indah
kerana kau ukiran senyumanku tercipta

kau membuatkan malamku menjadi lebih lama
setiap pagi merupakan hari dinanti-nantikan
bagusnya ada yang menjaga hidupku
aku suka setiap kali kau memujiku
kehadiran kau adalah semangat baru untukku
kau adalah ilhamku

Saturday, August 7, 2010

misteri tasik kunang meranti part 4

"TAK, meh sini wei.", Farah memanggil Botak.
"Jap jap. Sikit lagi ni. Sikit je lagi.", sahut Botak tidak jauh kedudukan Farah yang sedang mengemas-mengemas barang.
"Ko buat apa kat belakang semak tu dowh?", Farah menyoal Botak dengan penuh rasa curiga.

Botak kelihatan mencurigakan kerana dia seperti melakukan sesuatu di sebalik semak tidak jauh dari tapak perkemahan mereka. Farah yang sibuk mengemas beg dan perkakas perkhemahan seorang diri cuba memanggil Botak untuk membantunya supaya kerjanya menjadi mudah.

"Oi Botak!!!! Sinilah!", Farah mula berang kerana Botak masih tidak sampai-sampai lagi.
"Ish, orang nak kencing pon tak senang la." Botak muncul di depan Farah sambil menarik zip seluarnya ke atas.

Bahagian zip seluar Botak kelihatan bertompok-tompok basah kerana tidak sempat untuk mengelap apa yang patut setelah di tengking oleh rakannya. Botak yang terkenal dengan sifatnya yang pengotor di kalangan rakan-rakan kampus terseyum nipis memerhati wajah Farah yang sudah masam mencuka mengemas seorang diri. Botak mendapat nama gelarannya kerana dia sering memotong rambutnya dan tidak pernah menyimpan rambut panjang walaupun seinci. Jika rambutnya panjang sedikit, dia akan berasa gatal-gatal dan pening kepala kerana dia seorang yang jarang mandi. Botak tidak pernah mandi pagi setiap kali pergi ke kelas dan hanya akan mandi apabila keadaan benar-benar tersedak seperti telah mengalami mimpi basah. Botak malabuhkan punggungnya di atas tikar mengkuang dan duduk bersila lalu menolong Farah melipat khemah yang mereka bawa untuk menjalankan aktiviti kesukaan mereka.

Keadaan langit sudah pun mulai gelap. Matahari sudah mula menyembunyikan diri dan membenarkan bulan perlahan-lahan untuk mengambil alih kedudukan. Tidak jauh dari tempat mereka sedang sibuk mengemas, kelihatan Sofia sedang berjalan ke arahku yang sedang termenung melihat ke arah tasik.

"Eh, dah pukul berapa sekarang Farah?", Soal botak.

Farah tidak menjawab soalan Botak tetapi dia menghulurkan saja tangannya ke arah Botak supaya Botak dapat melihat sendiri waktu sebenar. Botak mengerutkan dahi sambil memerhati jam tangan Farah yang berwarna merah jambu itu dan kemudian dia mengangguk. Setelah beberapa minit, kesemua barang telah siap dikemas dan mereka mengangkut barang masuk ke dalam kereta pacuan empat roda.

"Wei korang! tadi aku nampak something!", Hanif yang tercungap-cungap datang entah dari mana mengelap peluh di dahinya sambil menghampiri mereka berdua.

Hanif yang juga berkongsi minat yang sama seperti yang lain iaitu gemar melakukan aktiviti-aktiviti lasak dan mengembara kelihatan begitu terperanjat dengan apa yang baru saja disaksikan olehnya sebentar tadi. Hanif cuba mendapatkan oksigen. Dadanya berombak. Dia mananggalkan cermin matanya dan tertunduk sambil memegang kedua belah lututnya. Pipi kanannya kelihatan sedikit tercalar dan berdarah. Peluh di mukanya mengalir dan menitis ke tanah. Farah dan Botak hanya memerhati saja gelagat Hanif dengan penuh tanda tanya.

"Asal wei kau?", Botak memulakan pertanyaan.
"Da macam orang kena kejar hantu je aku tengok.", Kali ini Farah pula yang mengajukan soalan kepada Hanif.
"Aku, aku nampak something wei." Hanif tiba-tiba saja gagap untuk berbicara.
"Ye la. Ko nampak apanya? Ish kau ni. Aku rembat jugak budak ni kang.", Botak mulai berlagak kuat dan mengacah-acah untuk menghayun kakinya ke arah Hanif.
"Nip, kau rileks dulu. Amik nafas dulu dalam-dalam then kau cerita kat kitorang apa yang kau nampak tadi.", Farah yang lebih bijak mengawal keadaan daripada Botak yang hanya mahu berlagak kuat di hadapan perempuan tapi pada hakikatnya dia adalah yang paling penakut di kalangan mereka.

Hanif duduk di atas tanah. Farah dan botak juga duduk membuat bulatan. Hanif mulai beransur tenang. Nafasnya juga sudah tidak lagi tercungap-cungap seperti tadi. Dia memakai cermin matanya kembali. Wajahnya tetap kelihatan terperanjat. Keadaan senja yang berubah menjadi malam serta berangin membuatkan keadaan bertambah menjadi seram.

"Tadi aku jalan-jalan kat belakang hutan tu." Hanif memulakan bicara.
"Aku ingat nak amik gambar pemandangan kat kawasan situ. Aku pun snap la beberapa gambar. Tengah aku snap sana snap sini, tiba-tiba...", Hanif berhenti bicara.

Dia memerhati keadaan sekeliling dengan penuh berhati-hati. Dia menelan air liurnya sambil memandang ke kiri dan ke kanan. Wajahnya yang putih berketurunan cina itu seperti sangat takut akan perbualannya didengari oleh orang lain. Dia seolah-olah ingin membongkar satu rahsia yang terlalu bahaya untuk didedahkan.

"Tiba-tiba apa nip?", Botak tidak sabar-sabar ingin mengetahui cerita selanjutnya.

"Tiba-tiba, aku nampak something dari lensa kamera aku.", Hanif berhati-hati seolah -olah berbisik memberitahu Botak dan Farah.
"Aku ternampak orang kerdil.", Hanif terhenti.

Tiba-tiba saja banyak burung helang yang muncul dan menyerang Hanif dari belakang. Entah dari mana datangnya burung-burung helang yang mengerumuni mereka bertiga. Terdapat sesuatu di atas burung-burung helang tersebut. Kelihatan seperti orang-orang kerdil yang menunggang dan mengawal burung-burung helang itu. Tujuh ekor burung helang berwarna coklat kehitaman menyerang Hanif, Botak dan Farah. Mereka bertiga segera bangkit dan berlari dari serangan burung helang yang datang secara tiba-tiba itu.

"Masuk dalam kereta cepat.", Hanif memberi arahan dalam keadaan panik.

Mereka bertiga berlari menuju ke arah kereta. Apabila sampai di kereta, Botak cuba membuka pintu kereta berulang kali. Tetapi gagal untuk membukannya. Pintu itu berkunci. Dia meraba-raba untuk memeriksa kocek seluarnya. Tiada kunci. Botak sungguh kaget. Burung-burung helang itu semakin hampir mengejar mereka dengan pantas sekali dari belakang.

"Mana kunci kereta wei?", teriak Farah.
"Aku tak tahu. Tercicir kat semak tadi kot masa aku tengah kencing.", Botak memberi alasan.
"Bodoh!", Farah memarahi Botak.
"Jom lari masuk dalam hutan tu. Burung-burung tu dah nak dekat.", Hanif memberi arahan lagi.

Mereka bertiga pun berlari menuju ke arah hutan. Keadaan yang gelap menyukarkan lagi mereka untuk berlari dengan lancar. Botak dan Hanif berlari di hadapan manakala Farah tertinggal di belakang. Lariannya sedikit perlahan dari kedua orang lelaki itu. Sedang mereka berlari, tiba-tiba Farah tersepak batu lalu tersungkur sehingga kepalanya terhantuk di atas batu. Darah mengalir keluar dari kepala Farah. Botak yang menyedari bahawa Farah terjatuh itu berpatah balik dan mendapatkan rakan perempuannya itu. Salah satu burung helang itu menghampiri Farah dan mencakar tangan Farah sehingga tertanggal jam tangannya. Jam tangan Farah terjatuh ke tanah. Farah menoleh dan melihat saja jam tangan kesayangannya jatuh dan kemudian meneruskan larian bersama Botak dan Hanif menuju masuk ke dalam hutan. Mereka bertiga berjaya malarikan diri dari kawanan burung-burung helang. Bayangan mereka hilang dari pandangan orang-orang kerdil yang mengawal burung-burung helang tersebut.

"Bedebah!", teriak Jirgos yang merupakan ketua askar bagi angkatan pasukan helang.
"Kita kehilangan mereka.", ujar Jirgos lagi selaku pahlawan yang berwibawa di kalangan orang bunian.
"Bumi, hapuskan kenderaan mereka itu.", arah Jirgos kepada Bumi yang merupakan salah satu daripada pasukan helang.
"Baik.", Bumi menuruti arahan ketuannya.

Bumi mengambil serbuk bercahaya berwarna biru dari beg kecil berwarna kelabu yang tersisip di tepi seluarnya lalu melemparkan serbuk tersebut ke atas pacuan empat roda itu. Lenyap serta merta kereta pacuan empat roda milik 5 rakan tersebut. Begitu hebat kuasa magis orang bunian kerana mereka boleh melenyapkan objek besi yang beratnya lebih dari satu tan itu begitu saja.

******************************

"Tuan, ada 2 orang lagi sedang menuju ke sini tuan.", seorang lagi pahlawan pasukan helang memberi tahu kepada Jirgos.
"Kali ini mereka tidak akan terlepas!", Mata Jirgos terbutang luas sambil mengetap bibirnya memberitahu pasukannya.

Jirgos menghampiri aku dari belakang. Dia menggegam serbuk yang di ambil dari beg kecilnya. Dia menjampi genggamannya lalu melemparkan serbuk ke arah belakang kepalaku. Aku rebah. Sofia menjerit meminta tolong. Kemudian Jirgos melemparkan pula serbuk kebiruan itu ke arah Sofia. Sofia juga turut rebah.

Jirgos tersenyum. Dia berpuas hati kali ini.


bersambung.....

Friday, August 6, 2010

misteri tasik kunang meranti part 3



"KAMI tidak mahu gangguan lagi!", suara orang ramai yang memecah kesunyian senja di hadapan rumah ketua penghulu.
"Kami mahukan ketenangan!", teriak kumpulan yang satu lagi.

Ramai rakyat Kampung Jelaga Hijau berkerumun di hadapan rumah ketua penghulu Avion kerana mereka mogok dan marah tentang pencerobohan manusia yang semakin berleluasa di kawasan kampung mereka. Ketua penghulu Avion merupakan ketua penghulu yang ke-45 di Kampung Jelaga Hijau. Kehidupan kampung itu sangat harmoni dan nyaman semenjak berpuluh-puluh tahun yang lalu akan tetapi sejak akhir-akhir ini kampung mereka sering terancam dengan kegiatan manusia yang hampir memusnahkan tempat tinggal mereka.

Rupa fizikal penduduk di sini bersaiz kecil. Saiz mereka hanyalah setinggi buku lali manusia biasa ataupun setinggi tikus makmal. Makhluk ini sangat kerdil. Rambut mereka kerinting berwarna coklat dan telinga mereka runcing tajam di bahagian atas seperti telinga pari-pari dan juga berkepak seperti rama-rama untuk yang dewasa dan yang masih muda tiada kepak. Mereka adalah makhluk bunian. Tidak dapat dilihat oleh mata kasar manusia biasa. Namun mereka tetap wujud. Kewujudan mereka sama seperti kewujudan manusia di muka bumi ini. Mereka makan dan minum, berpakaian seperti orang dahulu kala zaman Kesultanan Melaka dan berkaki ayam. Kelebihan mereka adalah berkebolehan dalam kuasa magis. Itulah satu-satunya kelebihan yang ada pada makhluk bunian ini.

Seorang lelaki tua yang berambut putih panjang hingga ke pangkal leher dan berjanggut berdiri di hadapan tangga rumahnya. Berpakaian ala-ala pahlawan melayu melaka berserta tanjak di kepala dan berkaki ayam. Tangan sebelah kanan di sisipkan ke pinggang kiri dan tangan kirinya mengusap-usap janggutnya yang panjang sehingga halkum diam memikirkan sesuatu. Lelaki tua inilah ketua penghulu bagi Kampung Jelaga Hijau yang bernama Avion. Selaku ketua penghulu, dia perlu memikirkan sesuatu untuk menyelesaikan masalah yang dilanda kampung beliau.

"Begini wahai rakyat jelata. Akan aku berunding masalah ini dengan Tok Fergon mengenai kekacauan manusia di kampung kita. Aku tahu manusia celaka itu sudah tidak dapat di bendung lagi. Aku mengerti wahai kalian semua. Aku berharap kalian semua bersabar dan terus bersabar", ujar Avion.

"Anak aku mati kerana terminum racun di sungai kita sendiri, Avion", tiba-tiba suara seorang perempuan muncul.
"Bagaimana kau mahu aku bersabar?", perempuan itu bersuara lagi sambil mengalirkan air mata dari tengah-tengah kumpulan yang berkerumun di hadapan rumah Avion.

Anak lelaki Puan Mulan mati 2 hari lepas kerana terminum racun di sungai kampung mereka. Sungai yang menjadi sumber utama penduduk kampung itu untuk minum, memasak, membasuh pakaian tidak lagi selamat untuk diguna pakai. Tok Fergon yang merupakan dukun yang handal di kampung itu kerana beliau menguasai ilmu magis yang paling tinggi di kampung itu merawat anak Puan Mulan dan memberitahu bahawa perlakuan manusia yang durjana yang tidak bertanggungjawab yang telah merosakkan sungai tersebut. Puan Mulan sangat sedih atas kehilangan anak tunggal kesayangannya itu. Dan di sebabkan itu jugalah, penduduk Kampung Jelaga Hijau tidak dapat menahan lagi perasaan marah mereka terhadap manusia dan ingin bertindak untuk membalas dendam demi kematian anak Puan Mulan.

"Aku akan mengumpulkan menteri-menteri kita dan bermesyuarat malam ini. Kita akan melancarkan peperangan terhadap manusia. Aku akan memanggil sekutu kita di Kampung-kampung yang lain juga", Avion sungguh nekad dan bersemangat kali ini.


******************************


bersambung..

Tuesday, August 3, 2010

misteri tasik kunang meranti part 2




"RIZAL!!" teriak Sofia secara tiba-tiba.

Aku tersentak dengan jeritan Sofia. Sofia seperti menjumpai sesuatu di atas tanah. Aku mendapatkan Sofia dan cuba memastikan apakah yang sebenarnya berlaku.

"Ini darah ni. Darah apa ni Rizal? Darah ni datang dari mana ni?", bertalu-talu soalan diajukan kepadaku.

Mataku terbutang luas dengan apa yang aku lihat. Aku sangat terperanjat dengan darah yang Sofia temui. Darah pekat di atas tanah jelas kelihatan walaupun keadaan malam hanya diterangi bulan. Darah tersebut seperti dari seekor lembu yang disembelih pada hari raya kurban. Bau hanyir darah yang pekat itu sudah mulai menusuk kedalam nafasku. Sangat busuk baunya sehingga membuatkan tekakku berasa kembang. Baunya hanya tuhan saja yang tahu.

Tiba-tiba mataku terpandang sesuatu berdekatan dengan darah yang kami temui. Jam tangan. Jam tangan Farah. Aku sangat pasti jam itu adalah jam tangan Farah kerana jam itu jenama Baby-G. Farah merupakan seorang anak orang berada yang sentiasa hidup dalam kemewahan. Apa saja yang dipinta pasti akan ditunaikan oleh ayahnya. Ibunya pula telah meninggal dunia sejak Farah berusia 12 tahun kerana diserang penyakit kencing manis. Jam tangan berwarna merah jambu itu adalah jam tangan pemberian terakhir oleh arwah ibunya semasa dia menyambut hari lahirnya yang ke-12. Farah sentiasa menceritakan kepada kami bahawa dia sangat rindukan arwah ibunya lebih-lebih lagi apabila hari ibu menjelang. Jam tangan itulah menjadi pengubat rindu terhadap ibunya.



Jam tangan itu aku ambil dan menunjukkan kepada Sofia.

"Ini Farah punya kan?" soalku kepada Sofia walaupun aku tahu milik siapa jam itu. Sofia mengambil jam itu dari tanganku. Dia membelek-belek jam yang kelihatan usang itu.

"Haah. Farah punya ni. Dia tak pernah tanggal pun jam tangan ni walaupun mandi. Macam mana boleh ada kat sini ni?" Sofia menyoalku.

Aku sudah berasa tidak sedap hati. Jantungku mula berdegup pantas. Terasa bagaikan baru saja selesai berlari pecut 100km pada hari sukan. Aku memerhati Sofia. Wajahnya yang ceria sebentar tadi berubah menjadi gelisah dan gundah. Dahinya berkerut memandangku meminta penjelasan. Dia juga sudah mulai panik. Botak, Farah dan Hanif sudah hilang entah kemana. Darah ini pula entah datangnya dari mana. Adakah darah ini milik rakan-rakanku? Apakah yang terjadi kepada mereka? Adakah mereka dibaham oleh haiwan ganas? Aku ralat.

"Sofia, cuba kau call diorang.", arahku.

Sofia segera mengeluarkan telefon bimbitnya dari poket belakang seluar jeansnya lalu mendail nombor salah seorang rakan kami. Kelam kabut dia mencari nombor dari contacts telefonnya. Sesekali dia melihat ke arahku dan sesekali dia berpaling ke bawah. Lagaknya tidak ubah seperti seorang ibu yang kehilangan anak kecilnya di tengah pasaraya.

"Tak dapat. Engaged.", Sofia mengeluh.
"Cuba lagi. Cuba call yang lain pulak.", pintaku.
"Tak dapat jugak la. Macam mana ni Rizal? Apa yang dah jadi ni?", balas Sofia setelah gagal beberapa kali untuk mendapatkan rakan-rakanku yang lain.

Kepalaku tiba-tiba berasa panas. Panas yang seolah-olah diletakkan bara di bahagian belakang kepalaku. Kebas rasanya. Kemudian kakiku pula terasa kaku. Berat sungguh untuk bergerak. Aku tidak dapat mengawal tubuhku. Aku tersungkur di atas tanah. Pandangan aku mulai kabur. Begitu juga dengan pendengaranku. Bintik-bintik hitam mulai memenuhi ruang pandanganku. Seolah-olah semut-semut halus berterbangan ke sana sini. Aku lemah. Aku mendengar Sofia menjerit-jerit memanggil namaku dan meminta tolong.

Sayup-sayup suara Sofia di gegendang telingaku. Semakin lama semakin senyap pendengaranku. Kemudian aku menjadi pekak. Mataku pula tidak melihat apa-apa lagi. Apakah yang terjadi padaku? Aku pengsan.

bersambung...